Kabardewata.com

Resensi

300 Rise of an Empire! Gugur Leonidas, Tumbuh Seribu

Kategori Resensi, August 21, 2015, Dilihat sebanyak 246 kali, Post oleh Rusadi Nata


Los Angeles, Amerika Serikat Membahas 300 seperti mendendangkan kembali kisah lama tentang kehebatan Leonidas dengan 300 pasukan Sparta saat menghadapi kekuatan Persia yang mencapai 170.000 orang. Berlindung di daerah yang cukup sempit, para pasukan berani mati ini mampu menahan laju Persia selama tiga hari dan membunuh lebih dari 70.000 prajurit.

Tidak heran, meski akhirnya Leonidas tewas terbantai bersama 300 pasukannya, kisah mereka langsung dikenang sebagai salah satu simbol kesetiaan terhadap negara di sejarah umat manusia.

Terhipnotis kisah 300 yang sudah diadaptasi ke dalam novel grafis ciptaan Frank Miller, sutradara Zack Snyder mencoba menyuguhkan pertempuran tersebut dalam sebuah film layar lebar. Hasilnya, melalui berbagai penguatan karakter serta suguhan darah yang disajikan dengan berlebihan, film garapannya tersebut mampu meraup angka USD 45 juta dari budget yang hanya mencapai USD 65 juta.

Tak heran, menanggapi kesuksesan yang bisa dibilang luar biasa, pihak Warner Bros dan Legendary Pictures memutuskan untuk membuat film keduanya melalui tajuk 'Rise of an Empire'.

Tak ingin membuat suasana haru yang diciptakan Leonidas hilang, film Rise of an Empire menyajikan angle berbeda lewat perjuangan komando perang Themistocles (Sullivan Stapleton) dari Yunani dalam mengalahkan pasukan Persia.

Kembali membawa formula yang nyaris sama seperti film pendahulunya, film yang kini disutradarai oleh Noam Murro itu berusaha tampil maksimal dengan pertempuran di atas laut serta penampakan ambisi Xerxes (Rodrigo Santoro) yang performanya masih gagah dan setangguh dahulu.

Sayang, berbeda dengan kisah Leonidas yang mungkin banyak meninggalkan kesan, penampilan Themistocles justru hanya tampil sebatas pemuas rindu. Bahkan, jika sedikit berbicara tentang alur cerita, apa yang ditampilkan Rise of an Empire juga tergolong jauh dari klimaks.

Menyimak ceritanya, kisah Rise of an Empire sendiri dimulai ketika Leonidas (Gerard Butler) beserta 300 pasukannya terjun ke medan perang untuk menghalau kekuatan Persia. Diceritakan di sisi yang berbeda, Themistocles yang baru saja membunuh Raja Darius I (Yigal Naor ) --ayah Xerxes-- juga ikut turun tangan dan berjuang mengalahkan Artemisia (Eva Green) yang merupakan tangan kanan Xerxes.

Namun di saat perang terjadi, Themistocles sama sekali tak mengetahui kalau Leonidas dan 300 pasukannya sudah tewas terbantai. Tak heran, begitu kabar tesebut sampai ke telinga Themistocles di saat pasukannya terpojok, dirinya langsung berangkat ke Sparta untuk mengajak Ratu Gorgo (Lena Headey) --istri Leonidas-- balas dendam.

Selain itu, dirinya juga mengusulkan persatuan Yunani untuk menghentikan kekejaman Persia


Sumber: showbiz.liputan6

Like & Share berita ini

loading...

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image