Kabardewata.com

Dewan Pers : Kasus Tabloid Obor Rakyat Tidak Memenuhi Prinsip Akurasi Jurnalistik

Kategori , June 22, 2014, Dilihat sebanyak 116 kali, Post oleh Admin Kabardewata


Kasus Tabloid Obor Rakyat oleh Dewan Pers dikatakan tidak memenuhi beberapa prinsip akurasi dalam dunia kejurnalistikan. Karena itu media dalam memberitakan harus bersifat independen dan memenuhi Kode Etik Jurnalistik 

Hal itu disampaikan I Made Roy Karuna Wijaya, anggota Dewan  Pers, pada Workshop Peliputan Pemilu Presiden 2014 untuk Media Cetak, Elektronik dan Media Siber, di Kuta.

Dalam topik Pengolahan Berita dalam Peliputan Pemilu, Made Roy membeberkan, tabloid tersebut sama sekali tidak mencerminkan karya jurnalistik, tapi lebih menekankan pada kepentingan individu atau kelompok.

“Dewan Pers sudah sepakat agar pengelola Tabloid Obor Rakyat ditindak tegas, karena telah mencoreng citra media di Tanah Air. Bahkan, Dewan Pers pun tak ada pembelaan karena memang di luar koridor,” tegas Made Roy, yang berharap  media di Bali lebih mengedepankan kepentingan umum, serta tidak ada keperpihakan kepada salah satu pasangan capres-cawapres.

Ketua Komisi Pengaduan Dewan Pers, M. Ridlo 'Eisy sudah mencari alamat redaksi Tabloid Obor Rakyat namun hasilnya tidak ada alamat redaksi kantor tersebut. Bahkan Tabloid Obor Rakyat tidak ada penanggung jawabnya

M. Ridlo, dalam bahasannya "Kode Etik Jurnalistik dan Konvergensi Media dalam Peliputan Pemilu",  mengatakan  media cetak yang terbit harus jelas alamat, penanggung jawab, dan menyebutkan percetakan. Jika unsur-unsur tersebut tidak terpenuhi, maka media bersangkutan diyakini muatannya pun tak mendidik.

Diakuinya, memang berat menjalankan jurnalistik murni, tapi bukan berarti  tidak bisa. Menurutnya, diperlukan keseriusan pengambil kebijakan pemilik media untuk  karya jurnalistik beserta kode etik jurnalistik.

Sementara itu, Dewa Kade Wiarsa Raka Sandi - Ketua KPU Bali, dan I Ketut Rudia selaku Ketua Bawaslu Provinsi  Bali, mengakui keterlibatan media sangat diperlukan dalam proses demokrasi, termasuk Pilpres 9 Juli mendatang. Begitu pula masyarakat, sangat dinanti proaktif untuk melaporkan sekecil apapun pelanggaran.

 


Sumber: Kabardewata.com

Like & Share berita ini

loading...

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image