Kabardewata.com

Sosial Budaya

Gubernur Bali Dukung Museum Gunarsa Jadi Warisan Budaya Dunia Berupa Benda

Kategori Sosial Budaya, February 26, 2016, Dilihat sebanyak 166 kali, Post oleh Admin Kabardewata


Kabardewata - Gubernur Bali, Made Mangku Pastika, menyambut baik usulan maestro seni lukis klasik Bali, Nyoman Gunarsa, untuk mendaftarkan museumnya sebagai salah satu warisan budaya dunia berupa benda di Badan PBB yang menangani bidang budaya dan pemndidikan (UNESCO). keberadaan museum yang berlokasi Br. Takmung, Klungkung yang mnyimpan berbagai lukisan klasik dari seluruh Bali. Menurutnya, untuk menjaga semua karya adiluhung itu salah satunya adalah dengan pendaftaran ke badan PBB yang membidangi masalah kebudayaan itu. 

 "Kita jaga warisan leluhur kita dengan mendapatkan pengakuan dari dunia, bahwa kesenian klasik Bali juga tidak kalah dengan seni klasik Romawi dan Yunani. Ini otentik Bali dan hanya orang Bali yang mampu menciptakan," bebernya di Denpasar.

Untuk mendukung rencana tersebut, Pastika berjanji melalui Dinas Kebudayaan Provinsi Bali, akan membentuk tim pengkaji dan penggali koleksi seni di museum tersebut dan akan didanai oleh pemerintah provinsi. Ditambahkannya, jika semua penelitian tersebut rampung, usulan tersebut akan diteruskan ke pemerintah pusat hingga nantinya didaftarkan di UNESCO. "Kita tempuh proses itu secara bertahap, memang harus sabar, namun kita tetap berdoa semoga berhasil," imbuhnya.

Dalam kesempatan itu, Pastika juga memuji secara khusus kiprah Nyoman Gunarsa sebagai maestro seni lukis selama ini. Menurutnya, pengabdian Gunarsa dalam seni dan kebudayaan telah ikut memiliki andil dalam mendongkrak nama Bali ke kancah internasional. Apalagi langkah Gunarsa untuk membangun museum di kala itu, dinilai Pastika adalah langkah yang cukup berani.

"Hanya orang 'gila' yang mau bikin museum, karena itu ngabisin duit tidak mendatangkan duit," kilahnya. Maka dari itu semangat pengabdian seperti ini harus diteladani, karena menurutnya sumbangsih seperti ini yang telah membuat Bali menjadi terkenal di dunia. Di akhir kesempatan, Pastika berpesan kepada Gunarsa untuk selalu menjaga kesehatan, sehingga bisa bersama-sama melihat proses perjuangan pendaftaran itu.

Sementara, Nyoman Gunarsa menyatakan niatnya untuk mendaftarkan museumnya ke UNESCO sebagai warisan budaya dunia berupa benda, menyusul telah ditetapkannya Taman Ayun sebagai warisan budaya dunia berupa benda. Menurutnya, museumnya merupakan miniatur Bali dalam karya seni klasik. Semua karya-karya yang tersimpan di museumnya asli dan berasal dari seluruh kabupaten di Bali dengan ciri khasnya masing-masing. "Museum saya berbicara tentang zaman keemasan Bali, zaman Bali Kuno, bukan Bali setelah masa Majapahit yang telah menerima pengaruh. Dan ini satu-satunya di dunia," tambahnya.

Gunarsa berharap jika rencana pendaftaran ini berhasil, kelak museumnya akan menjadi milik bangsa Indonesia dan bisa dinikmati secara penuh oleh generasi berikutnya. "Kelak ini bukan museum Nyoman Gunarsa lagi, meskipun saya penggagasnya, ini akan menjadi milik bangsa," tambahnya.


Sumber: redaksi

Like & Share berita ini

loading...

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image