Pantau Kestabilan Harga, Wagub Sudikerta Sidak Pasar

Headline | January 29, 2016 | Posted by Admin Kabardewata


Kabardewata - Jelang hari raya besar Imlek, Galungan dan Kuningan Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta beserta Tim Pengendali Inflasi daerah (TPID) Provinis Bali melakukan pemantauan dengan menggelar sidak serta operasi pasar murah untuk menjaga kestabilan harga khususnya sejumlah kebutuhan pokok masyarakat seperti beras, minyak goreng, telor, gula serta kebutahan pokok lainnya di Pasar Kereneng Jumat (29/1). Sudikerta menyampaikan kestabilan harga sangat penting untuk dijaga, untuk  itu ia mengingatkan para pedagang jangan mencari keuntungan terlalu banyak karena hal ini akan berakibat pada turunnya daya beli masyarakat. “ Kalau terjadi lonjakan harga, maka inflasi naik dan pada ujungnya akan berakibat pada naiknya kemiskinan,” imbuhnya. 

Selain sidak pasar, upaya menstabilkan harga juga dilakukan dengan melakukan operasi pasar yang dilakukan di sentra sentra perekonomian seperti Pasar Kereneng, Pasar Badung serta tempat sentral perekonomian  lainnya. Menyinggung mengenai dampak dari jebolnya Jembatan Tukadaya Jembrana yang menghambat distribusi barang ke Bali, Wakil Gubernur Ketut Sudikerta yang juga menjabat sebagai Ketua (TPID) Provinsi Bali menyampaikan bahwasannya kejadian tersebut tetap memberikan dampak namun  tidak signifikan. Sebagai solusi awal terhadap jebolnya jembatan, Sudikerta telah menginstruksikan SKPD terkait untuk mengatasi penumpukan  truk pengangkut khususnya pengangkut sembako yang tertumpuk di pelabuhan Gilimanuk. 

Truk tonase  muatan kecil diminta mengambil jalur utara sedangkan untuk truk tonase berkapasitas besar ke arah pelabuhan Benoa. Wagub tidak memungkiri dengan dialihkannya tonase truk besar ke Pelabuahn Benoa akan membawa kerugian bagi para pengusaha namun ia berpendapat hal tersebut dipandang sebagai sebuah resiko dalam berbisnis. Dalam sidak pasar yang juga dihadiri oleh Asisten Ekonomi  Pembangunan dan Kesejahteraan Provinsi Bali Ketut Wija, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali Dewi Setyowati, Kadisperindag Bali Ni Wayan Kusumawathi serta Kepala Bulog Divre Bali Mansur, Wagub Sudikerta juga menyempatkan diri berbincang bincang dengan para pedagang pasar serta para pembeli yang sedang berbelanja di pasar pada pagi hari tersebut. 

Gede Suryanata dari Baturiti yang berjualan  sayur mayur menyampaikan beberapa jenis sayuran mengalami kenaikan harga  dari harga yang ditetapkan seperti tomat per 1 Kg nya dijual seharga Rp. 11.000 dari harga yang ditetapkan sebesar Rp. 8.000,-. Menanggapai peningkatan harga tersebut, Wagub Sudikerta meminta agar pedagang jangan berjualan dengan mengambil untung yang berlebihan. Ia juga menginstruksikan pihak PD Pasar untuk terus memantau harga serta menetapkan harga patokan . 

Hal serupa juga disampaikan Sudikerta saat memantau pedagang beras yang berada di lantai dasar dari Pasar Kereneng. Salah satu pedagang beras Kadek Suharto menyampaikan untuk saat ini harga beras masih stabil dimana Beras Thailand dijual seharga Rp. 8.300/kg, Beras C4 Tabanan seharga Rp. 10.500/ kg serta beras  Putri Sejati seharga Rp. 11.000/kg nya. 

Dalam kesempatan tersebut, Sudikerta juga berdialog salah seorang ibu rumah tangga  Made Sukarini yang kebetulan sedang berbelanja dan memiliki profesi sebagai pengantar gas elpiji. Menurut penuturannya harga gas elpiji kemasan 3 kg ( gas melon) harganya juga masih stabil dengan kisaran Rp. 16.500 ditingkat distributor dan Rp. 20 000-21 000 di tingkat pengecer. Untuk itu Wagub meminta agar pihak distributor maupun pengecer memastikan bahwasannya keberadaan dari gas elpiji kemasan 3 kg tersebut dikhususkan untuk masyarakat kurang mampu. Dalam sidak pasar kali ini juga diadakan Operasi Pasar beras sebagai bentuk sinergitas antara Perum Bulog dengan Disperindag Provinsi Bali dan Bank Indonesia. 

Menurut Mansur selaku Kepala Bulog Divre Bali untuk hari ini Operasi Pasar Beras akan mendistribusikan beras sebanyak 10 ton dengan harga beras per kg nya sebesar Rp. 8.300 dan kegiatan ini akan dilaksanakan terus menerus secara bergilir di pasar pasar tradisional di Provinsi Bali.


Sumber: redaksi


Share berita ini:

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image

KOMENTAR
  • Eli :
    "Good Morning

    I am from Sunglass Warehouse, and I'd like to offer our affiliate products that you can GET INSTANT COMMISSIONS - Straight To Your Paypal Account or Western Union.

    Here are reasons why you should promote this offer...

    1. You are promoting designer Brands - Oakley and Ray-Ban Sunglasses that your customers are going to LOVE!
    2. We will build e-commerce shop for you, and you don't need to worry about the domain or hosting etc.
    3. You will get paid in 3 days that the orders are successfully processed. You don't need to worry about the product returns or money refund.
    You still get paid for those orders (except the customers send us email to ask for refund within 24 hours.)
    4. The price starts from 19.95 dollars each, but you still can sell them at a higher price if you want.
    5. The commission is 30%

    Please send me an email "enquiry@affiliateonline.us" if interested.

    Best regards,

    Eli

    Cafe | Kabardewata.com"

    Pada Jejak Bali Kuliner [Jebak]

     Oct 05, 18 pukul 06:47am  

HEADLINES POPULER BISNIS BALI


BERITA HEADLINE LAINNYA