Kabardewata.com

Cerita Bersambung

Preman vs Pocong Bag. 1

Kategori Cerita Bersambung, October 02, 2015, Dilihat sebanyak 462 kali, Post oleh Rusadi Nata


Cerita ini saya angkat dari kisah nyata seseorang yang pernah menggunakan tali pocong sebagai jimat agar kebal dan sukses menjalankan kejahatannya,dia datang ke seorang dukun hanya karena ingin memiliki Ilmu hitam yang di anggap sesat oleh masyarakat sekitarnya. Dengan segala cara dia berusaha memenuhi syarat dari sang dukun bahkan hingga harus mencuri tali pocong dari kuburan orang yang mati kecelakaan di Jum'at kliwon. Hanya saja, agar tidak membosankan pembaca maka saya mengemasnya sedemikian rupa hingga menjadi Cerita Misteri sekaligus gokil. Jika ada kesamaan nama tokoh ( Karena nama tokoh saya samarkan ) , saya selaku penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya.

****

Keringat menetes deras di tubuh , tapi gue harus terus menggali. Gue ayunkan cangkul semakin dalam. Usaha keras gue membuahkan hasil ... Cangkul yang gue pegang serasa membentur papan penutup mayat. Lalu dengan sisa-sisa tenaga yang ada, gue nglanjutin penggalian dengan kedua tangan. Berhasil, galian telah nyampe dasar. Bau kurang sedap menyebar, reflek gue nutup hidung. Mayat perempuan di dalam kubur itu masih baru. Badannya masih terbungkus rapi kain kafan. Kedua bola mata dan mulutnya tertutup kapas. Gue begidik ngeri, tapi kepalang tanggung ... tujuan gue sudah hampir berhasil. Rasanya menggigil melihat rupa mayat di hadapan gue, bulu kuduk meremang. Hanya dengan hitungan menit gue berhasil mengambil tali pocong mayat tsb dengan gigi gue. Sedikit tersenyum menang, buru2 gue uruk lagi galian itu seperti sebelumnya agar tidak di curigai penduduk jika makam itu baru saja gue bongkar ... setelah itu gue kabur ninggalin area pekuburan.

Nasib tak perlu di sesali, sepatutnya yang di sesali adalah kenapa gue harus terjebak di dunia perpremanan ? padahal bisa saja gue bernasib seperti Rafli, si Tora Sudiro bahkan seberuntung si Christian Ronaldo atau apa mereka aja yang kurang seberuntung nasib gue ? semua itu karena kekejaman Ibukota, kota yang menurut orang2 di kampung gue bisa jadi sumber mata pencaharian. Dengan bermodalkan uang 1juta hasil tabungan gue dan alamat sahabat, gue memberanikan diri mengadu nasib di Jakarta. Gue memang punya teman satu kampung yang sudah sukses duluan di kota megapolitan itu. Tapi karena kecopetan, gue harus kehilangan dompet beserta duitnya plus alamat sahabat gue di Jakarta. Karena kekejaman copetpun, kini gue harus terjebak di sarang preman. Kerjaan gue pun bukan hanya malak ... tapi juga nyopet dan nyuri.

Jujur, gue juga pingin jadi preman yang paling di takutin. Tapi udah ngejingkrak-jingkrak kalap tetep aja orang2 nggak pada takut ke gue, justru gue yang takut ma orang kampung. Takut di gampar dan di gebukin. Nah, trus dimana letak nyali gue ? dan untuk deretan-deratan kalimat ini, kayaknya gue nggak pantes nyebutin diri gue dengan kata “Gue”.

Bos Jono bilang, cara pengucapan gue masih terlalu medok, kurang sangar. Maklum gue memang dari kampung. Tapi cuek aja, gue lebih pede dengan menyebut diri sendiri

“ Gue “

ketimbang …

“ Elu “

Terobsesi dengan kehebatan, terpaksa gue pulang kampung dan melakukan ritual bodoh yang ujung2nya menyengsarakan siang malam gue. Gue datengin seorang dukun Ilmu Hitam yang paling terkenal di desa gue. Sehari setelah ritual yang gue lakukan, orang kampung di desa gue pada heboh. Kabar burung tentang kemunculan hantu Saropah ( Mayat yang tali pocongnya gue curi ) mulai nyampe ke telinga gue. Pertama gue cuek-cuek aja, toh selama ini Saropah nggak pernah nampakin batang pocongnya dihadapan gue.

Dan ternyata dugaan gue meleset jauh, Saropah tak hanya menampakkan batang pocongnya ... tapi dia ngebawa lengkap moncongnya yang masih tertutup kapas plus busana kafannya.

Gue masih ingat, hari itu tepat malam jum'at ... gue lagi tiduran di balai-balai bambu yang ada di teras rumah gue. Udara dingin dan hawa sejuk pepohonan sedikit melenakan kantuk yang sedari tadi gue tahan. Terlalu sore bagi gue karena waktu masih nunjukin pukul 20.45 wib. Tapi namanya desa, jam segitu penduduknya sudah pada ngorok di buai mimpi ... kecuali orang-orang yang sedang kebagian ngeRonda. Sedang asyik2nya menikmati udara malam, tiba-tiba terdengar suara mencurigakan dari balik rerimbunan pohon bambu.

Ssreekk ... Ssreekk ... krriieet

gue ngelirik rerimbunan bambu yang tak jauh dari tempat gue berbaring, sunyi ... suara tadi terhenti. Gue cuek, lalu nglanjutin acara tiduran yang sempat tertunda.

Ssreekk ... Ssreekk ... Kririieet ...

Aneh suara itu terdengar lagi. Sakit hati, gue berdiri trus nyamperin pohon bambu tsb. Gue pelototin mata, berusaha mencari tau suara apa yang barusan gue dengar.

Alhasil , kenyataan sungguh di luar dugaan. Gue ngelihat kain kafan terjuntai hingga ke tanah, ujung juntaiannya terikat rapat. Penasaran, gue dongakin muka semakin keatas ... terus keatas ... atasnya lagi ... dan ...

" Aaaaarrrggghhhhh ... aaarrrggghhh ....maaakkkk ... maaakkk ... Saropah jadi permen maaaakk " serasa dikejar seribu anjing buas, gue terbirit-birit lari nggak karuan. Gue baru brenti pas finish kamar gue. Jangan ditanya kenapa gue ngeri, seumur-umur gue baru nglihat yang namanya permen di buntel pake kain kafan.

Lega gue bisa nyampe kamar dengan selamat. Dengan tubuh yang masih bergetar hebat, buru-buru gue nyungsep di kasur tak lupa gue tarik selimut. Sialnya, tuh selimut cuman bisa nutup dari ujung kepala mpe ujung lutut sementara lutut kebawah ... gue nggak tau ... apakah musti gue iket juga seperti milik si Saropah. Terpaksa dengan berat hati gue melungker. Gue pikir, dengan cara ini tingkat keamanan gue bisa terjamin.

Tapi ......

" Parmaaaaannnn ..... !! " sayup-sayup terdengar suara perempuan memanggil-manggil nama gue

" Parmaaaannnn ... kembalikan tali pocongku ... " suara itu terdengar sangat dekat, tak lagi sayup-sayup ... gue nutup kuping.

" Sialan nih pocong !! bisa2'nya dia malakin talinya yang dah gue curi, mang dia pikir gue nggak takut apa ? "

Badan gue semakin melungker, jangankan bergerak ... ngeluarin anggota badan buat nepuk nyamuk yang nemplok di jidat aja, gue sama sekali nggak ada keberanian.Kupret bin apes, dalam kondisi memprihatinkan begitu ... ternyata air seni nggak bisa di ajak kompromi. Gue kebelet pipis. Butuh beberapa menit untuk memastikan keadaan aman.

Dengan sisa keberanian yang udah tersekat diujung tenggorokan, gue ngintip dari balik selimut. Mata gue berputar-putar menyapu pojok-pojok kamar. Sepi, kosong .. hening, yang nyaring terdengar di telinga hanya suara detik jam dinding. Tak ada tanda2 kehidupan dari makhluk lain .... gue ngerasa lega. Gue harus cepet2 ke kamar mandi, pikir gue. Setengah mengendap, gue berjalan keluar kamar. Begitu gue buka tuh pintu .....

Alhamdulillah, tuh pocong dah stand by di depan kamar sambil meringis sadis kearah gue.

Sukses gue pingsan dengan celana yang basah karena pipis.

Teror si Saropah tak hanya berhenti disitu. Gue semakin paranoid, dimanapun gue berada si pocong selalu setia show nunjukin keberadaannya. Pernah sewaktu gue kebagian tugas ngeronda, tanpa curiga sebelumnya gue ngegedor pintu rumah salah satu warga, hanya sekedar ngingetin bahwa gulingnya yang dijemur di pagar belum di masukin. Tapi alangkah kagetnya, belum lagi pemilik rumah nongol, tuh guling sudah nongol duluan sembari berdiri ngadep muka gue, kapas2 yang nempel di muka tu pocong yang nggak bisa gue lupain ... sontak gue ambil langkah seribu tanpa ba ... bi ... bu apalagi manggil Emak.

Lama2 gue stres karena hampir tiap malam gue main petak umpet ma tuh pocong. Keampuhan tali pocong lum nampak hasilnya tapi pemiliknya dah nagih-nagih mulu. Saking parnonya, gue mpe ngga bisa ngebedain jika ada orang tereak

" Cooooonnnggg ... " karena ada bencong, ma orang yang tereak

" Cooooooonggg ... " karena bener2 ngeliat hantu pocong, mengenaskan.

Karena nggak tahan, gue mutusin buat balik ke Jakarta secepatnya. Mungkin dengan begitu ... si pocong bakalan brenti ngikutin gue. Pocong nggak bakalan bisa naik kereta karena tangannya nggak bisa megang tiket, Pocong nggak bakalan bisa naik angkot karena dia nggak bisa melambai ... paling banter dia bakalan baring2 di jalan biar angkot brenti setelah roda2nya nabrakin dia lalu ngerem mendadak ... Pocong nggak bakalan mikir, bahwa jika dia berbaring di jalanan ... gundukannya nggak jauh beda ma polisi tidur. Hingga akhirnya gue nyadar, bahwa letak otak gue bukan di kepala ... tapi di dengkul.

# BERSAMBUNG


Sumber: Dee Vaajjhalah Ga'pakeAmor

Like & Share berita ini

loading...

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image