Kabardewata.com

Teknologi

Menarik, Teater Wayang Bertransisi Demi Modernisasi

Kategori Teknologi, August 20, 2018, Dilihat sebanyak 75 kali, Post oleh Admin Kabardewata


Siapa bilang tradisi itu kaku, I Made Sadia pemimpin Sanggar Paripurna Gianyar membuktikan bahwa tradisi dapat dibalut dengan modernisasi tanpa melupakan pakem yang sudah diwarisi. Gelar seni teater transisi wayang listrik bertajuk “Dasa Nama Kerta” yang tampil di Kalangan Ayodya Taman Budaya, Denpasar, Sabtu malam (18/8) menjawab semuanya. 

Cerita yang diangkat dari Kitab Siwa Tatwa ini dikemas secara apik oleh I Made Sadia. “Kisahnya sendiri sangatlah sakral, tapi di sini saya kemas dengan menyesuaikan era global tanpa meninggalkan pakem-pakem tradisi,” jelas Sadia. Siwa Tatwa sendiri menceritakan kesalahan yang dilakukan Dewi Uma yang meminum darah Rare Kumara sehingga Dewa Siwa pun murka dan mengutuk Dewi Uma menjadi Dewi Durga. Sempat memohon maaf, namun Dewa Siwa tak menggubris. Setelah Dewi Uma menjadi Dewi Durga, Dewa Siwa merasakan adanya kerinduan dalam hatinya. Dewa Siwa pun memutuskan untuk merubah wujudnya menjadi Kala Rudra.
 
Melihat peristiwa itu, Sang Hyang Catuh Dewata sangat sedih lalu berubahlah menjadi kelompok seniman.Dewa Wisnu menjadi Tari Telek, Dewa Brahma menjadi Tari Bang, Dewa Iswara menjadi Barong Swari, dan Dewa Bayu menjadi Dalang. Berubahnya para dewa ini merupakan cikal bakal sesolahan atau balih balihan yang digunakan sebagai penyomia (pelebur) segala mala (kotor/ketidak sucian). Kisah yang terdengar sangat sakral ini dikemas oleh Sadia menjadi garapan yang apik dan menghibur. 

Cerita yang diangkat dari Kitab Siwa Tatwa ini dikemas secara apik oleh I Made Sadia. “Kisahnya sendiri sangatlah sakral, tapi di sini saya kemas dengan menyesuaikan era global tanpa meninggalkan pakem-pakem tradisi,” jelas Sadia. Siwa Tatwa sendiri menceritakan kesalahan yang dilakukan Dewi Uma yang meminum darah Rare Kumara sehingga Dewa Siwa pun murka dan mengutuk Dewi Uma menjadi Dewi Durga. Sempat memohon maaf, namun Dewa Siwa tak menggubris. Setelah Dewi Uma menjadi Dewi Durga, Dewa Siwa merasakan adanya kerinduan dalam hatinya. Dewa Siwa pun memutuskan untuk merubah wujudnya menjadi Kala Rudra.
 
Melihat peristiwa itu, Sang Hyang Catuh Dewata sangat sedih lalu berubahlah menjadi kelompok seniman.Dewa Wisnu menjadi Tari Telek, Dewa Brahma menjadi Tari Bang, Dewa Iswara menjadi Barong Swari, dan Dewa Bayu menjadi Dalang. Berubahnya para dewa ini merupakan cikal bakal sesolahan atau balih balihan yang digunakan sebagai penyomia (pelebur) segala mala (kotor/ketidak sucian). Kisah yang terdengar sangat sakral ini dikemas oleh Sadia menjadi garapan yang apik dan menghibur. 


Sumber: beritabali.com

Like & Share berita ini

loading...

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image