Kabardewata.com

Sosial Budaya

Asap Mengepul, Roket Air dari 58 Siswa se-Asia Pasific Meluncur di Renon

Kategori Sosial Budaya, November 30, 2015, Dilihat sebanyak 257 kali, Post oleh Admin Kabardewata


Sam Somalin, siswi perwakilan dari Kamboja grogi begitu melihat beberapa roket yang belum berhasil meluncur ke area target. Ia sedang menunggu giliran dalam kompetisi peluncuran roketyang menjadi rangkaian The 22nd Session of the Asia-Pacific Regional Space Agency Forum (APRSAF-22) di Lapangan Niti Mandala Renon, Denpasar, Bali, Minggu (29/11/2015).

Walau begitu, ia tetap optimistis bisa berhasil meluncurkan roketbuatannya.

“Im little bit nervous but still excited and optimistic to win this competition. Hopefully,” ujar gadis berkacamata bening ini.

Sebanyak 58 siswa-siswi SMP dari 12 negara, minggu kemarin, tampak bersiap-siap menantikan dibukanya kompetisi peluncuran roket yang menjadi rangkaian APRSAF-22.

Raut tegang pun juga tampak pada wajah Joseph Martin Hasidungan, dari SMP Pax, Bekasi, Indonesia.

Meskipun telah berhasil menjadi satu di antara 4 peserta perwakilan Indonesia yang mengikuti Water Rocket Event hingga tahap Asia Pasific, namun menurut Joseph masih banyak faktor yang memengaruhi keberhasilannya dalam menerbangkanroketnya di kawasan Lapangan Niti Mandala Renon.

“Optimistis menang, tapi tergantung kondisi anginnya nanti. Ini yang sulit saat meluncurkan roketnya nanti,” ujar

Joseph sambil menunjukkan roket dari botol minuman kreasinya. Hal tersebut dibenarkan oleh Ika, Kepala Sub-Divisi Promosi dan Kerja Sama IPTEK. Menurutnya ada beberapa variable yang memengaruhi teknis penerbangan roket air tersebut. Antara lain angin dan cuaca, air, tekanan, serta jarak dari titiklauncher hingga target.

“Yang utama adalah kondisi angin dan cuaca saat proses menerbangkan roket. Kalau anginnya besar seperti sekarang ini, mereka harus pandai-pandai mengatur tekanan dalam rokettersebut,” ujarnya.

Memang sepintas terlihat mudah untuk menerbangkan rokettersebut, hanya dengan menekan tombol saja. Namun seperti yang disebutkan sebelumnya, faktor-faktor yang menentukan keberhasilan peluncuran ini sangat berpengaruh untuk membuat roket ini berhasil diluncurkan ke titik target yang berjarak 80 meter tersebut.

Kompetisi yang berlangsung tiap tahun ini, menurut Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Thomas Djamaluddin, sebagai bentuk edukasi yang dikemas secara menyenangkan untuk para siswa dalam rentang usia 12-16 tahun.

Menurut Thomas, para siswa bisa belajar prinsip teknologi roketyang mereka buat dari tabung atau botol minuman.
Mulai dari proses pembuatan hingga teknis peluncuran rokettersebut berdasarkan prinsip gaya dorong dari air dan udara yang terkandung di dalamnya.

“Di sini sekaligus ajang pembelajaran bagi para siswa tersebut tentang prinsip kerja roket. Dan dengan menggunakan botol minuman, ini menjadi media edukasi yang aman untuk mereka,” ujarnya.


Sumber: tribunnews

Like & Share berita ini

loading...

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image
Berita Lainnya
Ramalan Zodiak Anda Hari Ini
Ramalan Zodiak Anda Hari Ini
Tips Jitu Mencari Konsumen
Tips Jitu Mencari Konsumen
Puri Stone
Puri Stone
Menunggu Pelangi Bagian 2 (Tamat)
Menunggu Pelangi Bagian 2 (Tamat)