Kabardewata.com

Pariwisata

Bali Safari and Marine Park Garap Wisatawan Tiongkok melalui CTRIP Chinese Online Travel Agency

Kategori Pariwisata, March 22, 2018, Dilihat sebanyak 125 kali, Post oleh Admin Kabardewata


Bali Safari Park  menunjuk DSI untuk memasarkan produknya di China dengan mengikuti Platform Cloud Tourism - D.MARKET B2B. Hal ini merupakan upaya Bali Safari untuk menangkap pasar China yang memegang angka kunjungan wisatawan tertinggi saat ini. DSI dipandang sebagai mitra yang dapat diandalkan dengan kemampuan memasarkan produk ini melalui CTRIP, selaku Agen Perjalanan Online terbesar di Tiongkok dengan menggunakan Cloud Platform untuk pariwisata. Platform tersebut akan meluncurkan dan menjual produknya di Tiongkok melalui situs web CTRIP dan aplikasi seluler. Selanjutnya pembeli akan menerima kode QR yang akan divalidasi sebagai tiket melalui aplikasi yang telah disediakan oleh DSI.

 

Bali Safari & Marine Park adalah rumah bagi ratusan spesies satwa menakjubkan, termasuk beberapa spesies langka  seperti Komodo, Orang Utan dan burung Jalak Bali. Obyek wisata ini berfokus dalam menawarkan pengalaman safari yang luar biasa. 

 

Tersedia berbagai aktivitas menarik yang dapat dipilih sesuai keinginan pengunjung; pengalaman safari privat dalam Jeep 4X4, safari gajah, berinteraksi dengan satwa favorit dan pengalaman bersantap diantara kumpulan singa, meerkat dan landak di Tsavo Lion Restaurant. Selain itu, pengunjung juga dapat menyaksikan cerita legenda Bali dalam gedung teater berkelas internasional di pertunjukan Bali Agung Show dan bermain di Waterpark dan Funzone.

 

“Wisatawan Tiongkok bukanlah pengunjung tertinggi di Bali Safari saat ini. Oleh sebab itu manajemen berupaya membangun kerjasama untuk menangkap wisatawan China di Bali.

 

 Kolaborasi dengan DSI adalah upaya untuk membangun jalur penjualan Agen Travel Online China” ungkap Bapak Thomas Colbert, selaku General Manager Bali Safari. 

 

Di antara semua lokasi tujuan wisata di Indonesia, Bali adalah yang paling diminati oleh wisatawan Tiongkok. Tahun lalu dilaporkan bahwa Bali menerima 1 juta kunjungan wisatawan Tiongkok. Jumlah tersebut diperkirakan meningkat secara eksponensial di tahun ini. 

 

Pada tahun 2017, sebanyak 129 juta wisatawan Tiongkok bepergian ke berbagai tujuan wisata di dunia, 42% di antaranya mengatur perjalanan mereka secara online. Tahun ini, diperkirakan 109 juta wisatawan Tiongkok akan memesan perjalanan mereka secara online. Berdasarkan tren ini, Bali Safari melihat kolaborasi dengan DSI dan CTRIP sebagai strategi yang tepat untuk menangkap pasar wisatawan Tiongkok.

 

CTRIP yakin bahwa jumlah wisatawan Tiongkok ke Indonesia akan terus mengalami pertumbuhan. Saat ini, rata-rata wisatawan Tiongkok menghabiskan sekitar 7 hari di Indonesia dengan anggaran sebesar US $ 1.100. 

 

Michelle Sun, Manajer Regional CTRIP menyatakan bahwa fokusnya adalah untuk menawarkan lebih banyak aktivitas bagi wisatawan Tiongkok untuk pengalaman liburan yang maksimal saat berwisata di Indonesia. Pertimbangan utamanya dalam penjualan tiket wisata adalah kemampuan untuk menyediakan cara mudah serta efektif dengan menggunakan e-tiket Kode QR bagi anggotanya (member). 

 

Teknologi DSI telah mengotomatisasi proses end-to-end untuk memastikan pengalaman pengunjung dapat lebih menyenangkan.


Sumber: Kabardewata.com

Like & Share berita ini

loading...

Bagikan pendapat Anda pada artikel ini.


Gunakan kode HTML berikut untuk format text: <a><br><strong><b><em><i><blockquote><code><ul><ol><li><del>



CAPTCHA Image
Reload Image